Blog Single

04 Jan

Terungkap, Kisah Aksi Relawan Cilik BSMI Tembus Wilayah Tsunami

BSMI Jakarta, Pandeglang – Usia muda tidak menyurutkan langkah Dilla Rahmawati Effendy (13 tahun) dan Nisrina Nadhifa (12 tahun) untuk menjadi relawan cilik Bulan Sabit Merah Indonesia (BSMI) di tempat bencana.

Keduanya merupakan siswa SMP 5 Cikarang Utara, menghabiskan libur panjangnya untuk ikut membantu korban bencana tsunami Selat Sunda di Pandeglang sejak Selasa (25/12) hingga Sabtu (29/12).

Ninis, panggilan akrab Nisrina, menyebut liburannya sebagai liburan beramal. Ninis dan Dilla begitu menceritakan pengalaman mereka menjadi relawan BSMI. Simak keseruan mereka dalam wawancara ekslusif berikut.

Apa motivasi kalian menjadi relawan cilik BSMI?

“Awalnya sih ngeliatnya cuma seneng-seneng, bisa membantu orang jadi motivasi. Ngeliat di TV ‘kan pada susah gitu, kasihan karena pada kesusahan gitu. Di sini (rumah) kita enak bisa liburan panjang. Kita liburan ‘kan ngga ngapa-ngapain, pikir lagi, izin ke orangtua kesini buat liburan beramal,” ungkap Ninis.

“Di sini, Dillah pengen lihat kaya gimana lokasi bencana sebenarnya. Kalau kita lihat langsung sama di TV ‘kan beda. Nah terus, ayah juga sudah berpengalaman di BSMI, Dillah pengen juga ikut,” ujar Dillah.

Susah tidak dapat izin orangtua?

“Waktu main ke rumah Dillah, denger-denger, ayahnya Dillah mau ke tempat bencana. Terus Ninis sama dia (Dillah) bisik-bisikan. Dil, coba tanyain ke ayahnya Dillah, kalau kita ikut boleh, ngga?

Awalnya takut ngga dibolehin, sudah ragu kalau anak kecil ngga boleh kesini. Terus ragu juga, orangtua Ninis juga terlalu melarang. Jadi, masih belum berani gitu.

Terus sorenya, Dillah tanya. Ayah, aku boleh ikut ngga? Terus boleh, malah diajak juga. Dia kabari aku via whatsapp, katanya: boleh, ayo, Nis, kita boleh ikut.

Aku izin ke ayah, awalnya ngga diizinin. Terus ayahnya Dillah telepon, papa baru percaya, terus ngebolehin pergi.”

Apa yang kalian temukan di lokasi bencana?

“Awalnya sih, pinggir-pinggir pantai itu masih indah, jalanan masih bagus. Makin kesana, jalan bukan aspal lagi, dia tanah merah bercampur batu-batu koral, gitu. Jadi jalanan sudah banyak rintangan mulu.

Rumah sudah banyak yang hancur, mobil-mobil hancur. Jalanannya juga menguji adrenalin, di sini bolong gede banget, terus maju ke depan lagi, muter lagi. Jalanan masih belum dirapihin. Tiang-tiang, tower masih jatuh. Awalnya jalanan masih bagus. Makin ke sana, makin ekstrim.

Pas pulangnya, malam-malam kita lewat Sumur juga. Keadaan ekstrim banget, kilat dari Gunung Anak Krakatau kelihatan banget. Bener-bener ekstrim dan banyak angin gitu, ya.

Pas pertengahan jalan banyak anak-anak kecil, lewat ‘kan kasihan gitu. Terus kata Ayahnya Dillah, beliau bilang, susunya ambil. Yaudah kita ambil, terus kita bagi-bagikan. Terus mereka seneng banget. Bener deh.

Terus aku ngomong, belajar yang rajin ya, dek, biar cita-cita tercapai. Terus mereka bilang, iya, kak. Pokoknya seneng, karena biasanya kan masih pada sedih gitu, muka duka, masih ada trauma.”

Apa perasaan kalian menjadi relawan cilik BSMI?

“Rasanya seneng banget bisa bantu orang kesusahan. Ini pertama kalinya Dillah ikut ayah ke tempat bencana gini. Terus umur kita yang masih kecil begini, temen-temen itu banyak yang ngga percaya. Susah dijelasinnya, seneng banget soalnya,” kisah Dillah.

“Kalau Ninis, seneng banget dapet banyak kenalan dan temen baru meski usianya lebih tua dari kita. Tapi mereka bener-bener asik, bikin betah kita di sini. Aku juga kalau liburan masih panjang, mungkin kita (pulangnya) nanti. Tapi karena udah mau masuk (sekolah), jadinya kita harus pulang,” kisah Ninis.

Adakah pengalaman tidak terduga yang kalian alami?

“Kena penyakit pertama, pertama kali ini. Alergi dingin, pada bentol-bentol gitu. Kedua, aku sebenernya trauma sama mobil ambulan. Jadi kalau ada suara ambulan, suka pusing gitu. Waktu turun ambulan tadi tuh, padahal kita baru muter-muter. Terus balik dulu, karena ambulan mau dipakai, malah pusing hampir mau pingsan.”

Apa yang akan kalian ceritakan kepada teman-teman tentang pengalaman liburan kali ini?

“Alhamdulillah banget. Liburan tahun ini beda banget sama kalian-kalian. Kalau kalian bisa menghamburkan uang. Kalau Ninis di sini, di tempat bencana, seneng, bisa beramal. Walaupun capek, tapi kita jadi berasa berjasa gitu.”

Sebagai anak dari seorang relawan, apa perasaan kamu mengetahui aktivitas ayah selama ini?

“Bangga banget, ngga nyangka aja gitu. Dulu waktu Dillah kecil, ayah suka ke tempat bencana kaya tsunami Aceh, Padang. Nah ini, pas tahu, seneng.

Awalnya Dillah kesel sama ayah, karena mau ajak liburan ke Bandung, liburan ke villa. Karena ada bencana ini, dicancel karena ayahnya mau ikut pergi. Alhamdulillah, malah bisa ikut.”

Jika ada netizen yang suka nyinyir aktivitas relawan, apa yang ingin kalian sampaikan?

“Bayangin aja, berbalik ke diri sendiri. Dia yang ada di posisi yang kena musibah sekarang. Iya, gimana, enak ngga? Apalagi kalau mereka ngga mau ngebantu. Nah kalau ibarat yang sekarang itu (korban terdampak) ngga mau ngebantu mereka, apa yang dirasakan mereka. Apalagi ngga ada bantuan masuk, kaya baju. Malah kemarin sempat ada yang ngga punya baju, ngga baju apa-apa. Denger-denger dari warga sini,” ungkap Ninis.

“Harus saling membantu sesama, jangan mementingkan diri sendiri tapi orang lain juga,” imbuh Dillah.

Related Posts

Leave A Comment